Mensuport Karyawan

Desain Grafis dan Percetakan

MENYEMANGATI  KARYAWAN DALAM SITUASI LELAH

Keberhasilan perusahaan (manajemen) dalam memper-tahankan karyawan terbaik yang dimiliki tidaklah dicapai dengan cara yang mudah. Hal tersebut hanya dapat terjadi berkat kepiawaian manajemen dalam memahami kebutuhan karyawan dan kemampuan mereka untuk menciptakan lingkungan kerja yang kondusif yang dapat membuat para karyawannya merasa termotivasi secara internal.

Tingkatan kebutuhan karyawan
Salah satu teori motivasi yang banyak mendapat sambut-an yang amat positif di bidang manajemen organisasi adalah teori Hirarki Kebutuhan yang dikemukakan oleh Abraham Maslow. Menurut Maslow setiap individu memiliki kebutuh-an-kebutuhan yang tersusun secara hirarki dari tingkat yang paling mendasar sampai pada tingkatan yang paling tinggi. Setiap kali kebutuhan pada tingkatan paling rendah telah terpenuhi maka akan muncul kebutuhan lain yang lebih tinggi. Pada tingkat yang paling bawah, dicantumkan berbagai ke­butuhan dasar yang bersifat biologis, kemudian pada ting­katan lebih tinggi dicantumkan berbagai kebutuhan yang bersifat sosial. Pada tingkatan yang paling tinggi dicantum­kan kebutuhan untuk mengaktualisasikan diri.

Dalam perusahaan kebutuhan-kebutuhan tersebut diatas diterjemahkan sebagai berikut:

HIRARKI KEBUTUHAN ABRAHAM MASLOW

Kebutuhan untuk aktualisasi diri

Kebutuhan aktualisasi diri: kesempatan dan kebebasan untuk merealisasikan cita-cita atau harapan individu, ke­bebasan untuk mengembangkan bakat atau talenta yang dimiliki.

Kebutuhan untuk dihargai
Kebutuhan untuk dihargai: pemberian penghargaan atau reward, mengakui hasil karya individu.

Kebutuhan untuk dicintai dan disayangi

Kebutuhan untuk dicintai dan disayangi: interaksi dengan rekan kerja, kebebasan meiakukan aktivitas sosial, kesem­patan yang diberikan untuk menjalin hubungan yang akrab dengan orang lain.

Kebutuhan akan rasa aman dan tentram

Kebutuhan akan rasa aman: lingkungan kerja yang bebas dari segala bentuk ancaman, keamanan jabatan/posisi, status kerja yang jelas, keamanan alat yang dipergunakan.

Kebutuhan fisiologis dasar

Kebutuhan fisiologis dasar: gaji, makanan, pakaian, perumahan danfasilitas-fasilitas dasar lainnya yangberguna untuk kelangsungan hidup pekerja.
Mengingat bahwa setiap individu dalam perusahaan berasal dari berbagai latar belakang yang berbeda-beda, maka akan sangat penting bagi perusahaan untuk melihat apa ke­butuhan dan harapan karyawannya, apa bakat dan ketrampilan yang dimilikinya serta bagaimana rencana karyawan tersebut pada masa mendatang. Jika perusahaan dapat menge-tahui hal-hal tersebut, maka akan lebih mudah untuk menempatkan si karyawan pada posisi yang paling tepat, sehingga ia akan semakin termotivasi. Tentu saja usaha-usaha memahami kebutuhan karyawan tersebut harus disertai dengan penyusunan kebijakan perusahaan dan prosedur kerja yang efektif. Untuk meiakukan hal ini tentu bukan perkara yang gampang, tetapi memerlukan kerja keras dan komitmen.

0 Response to " Mensuport Karyawan "

TotalPing | Google Ping | Ping Blog Search | Add Url | Google Master | Bing Master | Site Value | Seo Jerman | TotalPing